?

Log in

lady_beyonix13
22 November 2011 @ 04:31 pm

Title: Don't leave me alone chapter 09

Author: Hanazaki Chiori aka lady_beyonix13

Pairing: Tora X Saga

Rating: NC-17

Genre: Angst, Fluff

A/N: Gila... udah berapa taun ni fic dianggurin baru dilanjutin lagi?! malah tadinya ga ada niat buat ngelanjutin sama sekali lagi... XDDD *didepak readers* yaudah, chio lanjut dah!

Comment sangat dibutuhkan... (_ _)

akhirnya, udah mau last chapter... :D

author ngetik ini sambil makan nasi goreng teri ijo~~ *kaga keren sama skali XD*

------------------------------------------------------

“Sagacchi, aku  kembali...”  



Tora  membuka  pintu  mobil  dengan  santai  dan  mengerutkan  dahinya  ketika  ia  melihat sosok  Saga  yang  nampak  meringkuk  di  pojok  mobilnya, seakan  ia  ingin  mobil  itu  menelannya  hidup – hidup. Saga  menatap Tora  dengan  pandangan  ketakutan, ia  mengerjapkan  matanya  dan  langsung  meraih  boneka  pandanya  dari  pelukan  Tora  lalu  sambil  beringsut  ia  memeluk  boneka  itu.
 
“Torasshi… aku  ingin  pulang  sekarang.”  Ucapnya  terbata – bata
Tora  menaikkan  sebelah  alisnya  kebingungan,
 
 “Ada  apa?”
 
“Saga mau  pulang, Torasshi… tolong  bawa  saga  pulang…” laki – laki manis  itu  merintih  perlahan, Tora  mengangguk  pada  akhirnya.  “Baiklah.  Pakai  lagi  seat  belt-mu  sekarang.  Kita  pulang.”  Senyum tipis menghiasi  bibir  tora,  membuat  saga  mampu  sedikit  merasa  nyaman.  Setidaknya  dia  aman  sekarang. Ia   yakin,  Tora  pasti  melindunginya, Tora  akan  selalu  ada  untuknya.
 
Mobil  itu  berhenti  tepat  didepan  apartemen  Tora.  Seperti  biasa  ia  yang  membukakan   pintu  mobil  untuk  Saga,  sebelum  Saga  sempat  membuka  seat  beltnya.  Dan  laki – laki  tinggi  itu  membukakan  seat  belt  milik  Saga  dengan  hati – hati, itu  membuat  laki – laki  yang  lebih  muda  darinya  itu  tersenyum  manis.  Perlahan  pipi  Tora  bersemu  merah   tanpa  disadari  bahkan  oleh  dirinya  sendiri, ia  hanya  merasakan  pipinya  memanas.
 
“Ayo  turun.” Ucap  Tora singkat  sambil  mengalihkan  pandangan wajahnya  ketempat lain.  Saga mengangguk  menuruti  kata – kata  Tora  dan  melangkah  keluar  dari  mobil  Tora  sambil  tetap  memeluk  boneka  pandanya  yang  sudah  lama  tidak  ia  sentuh.  “Kakimu  masih  sakit?”  Tora  bertanya  agak  cemas—ia  sendiri  tidak  pernah  merasa  secemas  ini  pada  orang  lain  sebelumnya, dan   bahkan  tanpa  ia  sadari  ,  ia  sudah  tidak  seegois  dulu  lagi.
 
Tora  melepas  sepatunya  sementara  Saga  langsung  menyalakan  lampu  apartemen  Tora,  lalu  menaruh  boneka  besarnya  itu  di  atas  sofa  dan  menuju  ke  dapur,  namun  Tora  langsung  menangkap  tangan  laki – laki  itu.  “Mau  kemana?” 
 
“Ke  dapur.”  Jawab  Saga  dengan  polosnya
 
“Ngapain?”  Tora  bertanya
 
“Memasak  makan  siang,  Torasshi  belum  makan  siang, kan?” Saga  membulatkan  matanya  lucu  membuat  Tora  tersenyum  dan  mengusap  rambut  laki – laki  yang  lebih  muda  darinya  itu.
 
“Sudahlah, aku  belum  lapar.”  Tora  menatap  Saga  dengan  tajam,  seakan – akan  Saga  akan  lenyap  dari  hadapannya  jika  ia  tidak  memandangnya  dalam – dalam.  “Tapi…”
 
“Tapi?”  Saga  mengulang  perkataan  Tora.
 
“Aku  ingin  kau  membuatkan  kita  berdua  coklat  panas,  dua  gelas.  Juga  kentang  goreng.  Masih  ada  di  kulkas, kan?”  Saga  mengangguk  patuh  dan  berlalu  ke  dapur,  namun  sebelum  Saga  sempat  sampai  di  pintu  dapur  Tora  sudah  keburu  mencegatnya  dengan  bersandar  di  pintu  dapur  yang  masih  tertutup,  Saga  terkejut.  Begitupun  dengan  Tora—ia  bahkan  tidak  menyadari  apa  yang  sebenarnya  ia  lakukan   sekarang  ini, semuanya  begitu  refleks  ia  lakukan.
 
“Torasshi?”
Saga  membulatkan  matanya  lagi,  “Saga  mau  lewat… bisa  permisi?” Tora  tersenyum  dan  menggeleng.
 
“Tidak  semudah  itu.”
Tora  menarik  Saga  dan  mendekatkan  wajahnya  pada  wajah  Saga,  mata  Saga  membelalak   ketika  ia  merasakan  bibir  Tora  yang  sudah  menyentuh  bibirnya  dan  saat  ciuman  lembut  Tora  membuatnya  kebingungan,  tapi  ia  merasa  nyaman. Laki – laki  yang  lebih  muda  itu  tidak  berani  membalas  ciuman  Tora,  bahkan  bergerakpun  tidak ,  ia  takut  rasa  lembut  yang  menjalar  menjadi  sesuatu  yang  aneh  itu  cepat  berakhir.
 
Maka  ia  memilih  untuk  diam.
 
“Ia  sekarang  hanyalah  seorang  anak  laki – laki  yang  berumur 10 tahun”
 
Tora  membuka  matanya  perlahan  dan  mengakhiri  ciumannya.  Ia  menatap  wajah  Saga  yang  masih  menatapnya  bingung.  “Sagacchi,  aku  tidak  akan  membiarkanmu  terluka  lagi.”
 
“Tora—“  ucapan  Saga  terhenti  ketika  bibir  Tora  mendarat  di  dahinya,  mengecup  dahi  mungil  itu  dengan  lembut  dan  menyingkir  dari  pintu  dapur.  Tora  berjalan  menuju  ruang  tengah  dan  berteriak  dari  sana.
 
“Milikku, jangan  terlalu  banyak  gulanya!”
 
 
 
###
 
 
 
                                Mobil  Mercedes  benz  berwarna  silver  melaju  dengan  santai,  didalamnya  dua  pemuda  sedang  duduk  didepan  dan  dengan  wanita  paruh  baya  yang  duduk  dibelakang—wanita  pemilik  toko  laundry  yang  memiliki  banyak  cabang  dimana – mana  tadi—masih  mengenakan  blazer  putihnya  dan  dengan  garis – garis  ketuaannya  yang  mulai  tampak  terlihat.  Namun  bagaimanapun  ia  masih  terlihat  cantik  dan  berwibawa.
 
“Okaa-san.” Pemuda  yang  duduk  disebelah  kursi  pengemudi  itu  memanggil  wanita  dibelakang  dengan  suara  yang  lembut  bagai  perempuan. “Sudahlah, okaa-san… tidak  udah  dipikirkan... kita pasti akan bertemu dengannya  lagi.”
 
Wanita  itu   mendesah  lelah.
“Aku  bahkan  belum  menemuinya, Shinya. Aku  mengkhawatirkannya.”
 
Shinya  tersenyum  dan  menolehkan  kepalanya  ke  arah  jok  belakang. “satu  hal  yang  penting  adalah  Takashi  masih  hidup, kan?  Selama  ini  kita  mengira  dia  sudah  meninggal,  tapi  pada  kenyataannya  ia  masih  hidup,  ibu  yakin  itu, kan? Selama  ia  masih  berada  di  dunia  ini, selama  itu  juga  kita  masih  punya  banyak  kesempatan  untuk  menemukannya.”
 
Wanita  itu  tersenyum, entah  sejak  kapan  anak  sulungnya  itu  dewasa  seperti  ini.  Mungkin  ia  yang  tidak  mempedulikannya  karena  terlalu  memikirkan  anak  bungsunya  yang  menghilang   belasan  tahun  yang  lalu? 
 
“Okaa-san. Kau  istirahat  saja  dirumah.  Biar  Shinya  menemanimu.  Aku  yang  akan  mencari  tahu  tentang  laki – laki  yang  membawa  boneka  panda  itu, ya?”  laki – laki  berambut  merah  maroon  itu  angkat  bicara,  ia  melirik  Shinya  dengan  penuh  arti.
 
“Tapi—“
 
“Dengarkan  kata – kata  Die, okaa-san… kau  butuh  istirahat.” Shinya  memotong.
 
“Baiklah.” Wanita  itu  akhirnya  menyerah,  ia  menyandarkan  kepalanya  di  kursi  mobil  dan  memejamkan  matanya. 
 
“Aku  mengandalkanmu, Andou  Daisuke.” Wanita  itu  berucap  lagi  tanpa  membuka  matanya.  Die  mengangguk, walaupun  ia  yakin  anggukannya  tidak  akan  terlihat  oleh  wanita  itu.
 
“Shinya,  kau  harus  menjaga  okaa-san… aku  berjanji  akan  membawa  Takashi  kembali  kedalam  keluarga  kalian.”
 
“Terima  kasih, Die… aku  beruntung  memiliki  tunangan  sepertimu.”
 
Die  tersenyum.
 
###
 
 
“Apa?  Jadi  yang  tadi  kutemui  itu  adalah  ayahmu?”
 
Saga  mengangguk  lemah  sambil  tetap  memegang   gelas  kopinya  erat – erat.
“bukan, Torasshi…  walaupun  bibi  itu  selalu  bilang  kalau  mereka  adalah  orangtua  Saga,  tapi… Saga  enggak  merasa  kalau  Saga  itu  adalah  anak  paman  dan  bibi…”
Saga menunduk  takut, entah  kenapa  itu  membuat  Tora  khawatir.  Ia  takut  trauma  Saga  yang  ia  hilangkan  secara  perlahan  akan  kembali  dan  merusak  kerja  kerasnya  selama  ini.  Ia  merengkuh  Saga  kedalam  pelukannya.
 
“Sagacchi,  kalau  kau  khawatir  ia  akan  membawamu  pergi…”  Tora  mengerutkan  dahinya  dan  mengingat  kembali  reaksi  laki – laki  tua  tadi  ketika  melihat  boneka  itu—ya,  Tora  yakin  kalau  sejak  saat  itu  juga  Saga  terancam.  Laki – laki  itu  pasti  akan  mencari  keberadaan  Saga.  Holy  Shit, seandainya  saja  ia  tidak  mencuci  boneka  itu  ditempat  itu.
 
Dan  siapa  pula  wanita  pemilik  laundry  itu? apakah  ia  adalah  istri  dari  paman  itu?
 
Sial, bahkan  Tora  tidak  bisa  berpikir  jernih  sekarang  ini. Tidak  ada  yang  mengisi  kepalanya  sekarang  ini  kecuali  hal – hal  terburuk  yang  dapat  menimpa  Saga,  hal – hal  buruk  yang  dapat  merenggut  Saga  dari  sisinya.
 
“Torasshi?”  suara  Saga  menyadarkan  Tora  dari  lamunannya.
 
“Eh, ya?”
“Torasshi  belum  selesai ngomong…” Saga  mengingatkan  Tora  dengan  polosnya  membuat  Tora  makin  mempererat  pelukannya  dan  membenamkan  kepala  Saga  di dadanya.
 
“aku  akan  melindungimu, aku  tidak  akan  membiarkan  siapapun  mengambilmu  dariku.”
 
Saga  merasakan  Tora  melepas  pelukannya  dan  membuatnya  memandang  wajahnya.  Saat  mereka  berpandangan, entah  kenapa  Saga  bisa  merasakan  kepedihan  dimata  Tora.
“Aku  tidak  akan  membiarkan  siapapun  menyakitimu.” Aku  tidak  mau  sendirian  lagi,  aku  tidak  mau  merasa  tidak  memiliki  siapapun  di  dunia  ini  lagi.  Aku  benci  ketika  aku  tidak  memiliki  siapapun  juga  di  dunia  ini.  Aku  benci  menjadi  orang  yang  dingin.
 

“Torasshi?”   Saga  menatap  Tora  tidak  mengerti,  ia  mengerutkan  dahinya  bingung  dan  masih  tetap  menatap  Tora.
 



“Aku  mencintaimu, Saga…”
 
 
 
End of chapter 09
 
 
Current Location: Rumah
Current Mood: blahBosen. mau ngapa2in males
Current Music: Vidi Aldiano - Status Palsu
 
 
lady_beyonix13
12 November 2011 @ 09:55 pm
Title: Don't leave me alone chapter 08
Author: Hanazaki Chiori aka lady_beyonix13
Pairing: Tora X Saga
Rating: NC-17
Genre: Angst, Fluff
A/N: Gila... udah berapa taun ni fic dianggurin baru dilanjutin lagi?! malah tadinya ga ada niat buat ngelanjutin sama sekali lagi... XDDD *didepak readers* yaudah, chio lanjut dah!
Comment sangat dibutuhkan... (_ _)






オ━d(。・∀・。)━カ♪





Mobil hitam itu berhenti tepat di depan sebuah tempat laundry yang cukup besar, memang bukan merupakan tempat laundry yang mewah, tapi menurut sepengetahuan Tora, tempat laundry ini cukup terpercaya dan memiliki banyak cabang dimana – mana. Setelah memarkirkan kendaraannya, ia melepas seat belt – nya dan menoleh kepada sosok cantik yang tertidur disampingnya, ia tersenyum samar dan mengulurkan tangannya untuk mengusap rambut pemuda cantik itu, namun ia mengurungkan niatnya melihat sosok yang jarang tertidur dengan pulas itu dapat tertidur dengan pulasnya saat ini. Ia membuka sedikit jendela pintu mobilnya dan mematikan mesin mobil lalu membuka pintu dan keluar dari mobil itu perlahan – lahan meninggalkan sosok Saga yang tertidur dengan senyuman manis yang tercetak jelas di bibirnya.


“Irasshaimase…”
Bunyi lonceng dan sambutan dari pelayan yang ramah menyambut Tora ketika ia melangkahkan kaki masuk kedalam tempat laundry itu, hawa sejuk yang dingin membuat Tora merasa nyaman didalam tempat itu, ia langsung menghampiri meja pengambilan dan mengeluarkan bon dari dalam kantungnya lalu menyodorkan kertas putih itu yang langsung disambut dengan ramah oleh si pelayan.


“tuan Amano, boneka panda besar warna coklat, ya?”

Tora mengangguk tanpa tersenyum—seperti biasanya, dia tidak mudah untuk tersenyum kepada orang lain, kecuali Saga. Entah kenapa Tora bisa tersenyum sendiri ketika ia menyadari tentang hal itu. si pelayan yang berpikir Tora sedang tersenyum kepadanya membungkuk dan tersenyum sopan lalu masuk kedalam ruangan untuk mengambil boneka yang telah dibungkus rapi di rak penyimpanan khusus untuk boneka sampai ketika sebuah tangan mencegah pelayan itu dan membuat si pelayan terkejut lalu menoleh.

“Biar aku saja yang memberikan ini.”


ε=ε=ε=┏(゚ロ゚;)┛ダダダッ!!




Sosok itu terbangun, membuka matanya perlahan dan sedikit menguap. Lalu menoleh sedikit kea rah kanan dan kiri, mendapati Tora tidak ada. Ia mengerutkan dahinya dan menyingkirkan jaket Tora yang sedari tadi menyelimutinya dan nyaris saja membuka pintu saat matanya menangkap sosok laki – laki tua bertubuh gemuk dan tegap membuat matanya membelalak ketakutan. Ia beringsut di kursinya, ia memeluk dirinya sendiri dan berharap sosok itu tidak melihatnya sama sekali. Ia menatap nanar sosok yang ternyat melewatinya begitu saja dan masuk kedalam toko laundry yang sama dengan yang Tora masuki.

Ia hampir menangis,
Tubuhnya gemetaran dan sosok ringkih itu menggenggam jaket milik Tora itu dengan erat, seakan ia ingin jaket itu dapat menelannya dan menyembunyikannya. Ia tetap merasa takut walaupun sosok itu sudah hilang dari hadapannya.

Bagaimana seandainya orang itu kembali membawanya pulang?

Bagaimana jika ia tidak bisa bertemu dengan Tora lagi?



≡≡≡ヘ(*゚∇゚)ノ



“apakah anda pemilik boneka ini?” sosok wanita dewasa yang cukup berumur keluar dari ruang penyimpanan pakaian, cukup mengejutkan Tora.

Apakah pelayan tadi bilang – bilang kalau Tora itu ganteng dan tante – tante berumur ini juga penasaran pengen ngelihat wajahnya? Tora keg e-eran XD

“—Iya, aku yang melaundry boneka ini. Tapi ini bukan milikku. Ini milik…-eh… temanku.”
Tora kebingungan XD

Wanita separuh baya itu mengangguk – angguk mengerti, tapi rasa penasarannya tidak juga menghilang dari wajahnya, seakan ia ingin sekali mengetahui siapa pemilik boneka itu sebenarnya. Sementara tora menganggap mata yang memandang penuh rasa penasaran itu adalah mata yang memandang penuh dengan perasaan ingin menelannya hidup – hidup XDDD

Ia tersenyum pada Tora dan membungkuk sopan, Tora juga membungkuk sopan.

“Kalau begitu saya permisi dulu.” Ucap Tora sambil tersenyum dan melangkahkan kaki keluar dari tempat laundry itu.

“Tunggu.” Cegah wanita itu membuat kaki tora terhenti tepat didepan pintu laundry itu, ia menoleh.

“Jika kau melaundry boneka itu lagi, aku tidak akan memungut biaya itu. tapi, bawalah pemilik boneka itu. ia pasti adalah anak yang sangat lucu.” Wanita itu tersenyum penuh wibawa, membuat Tora tidak lagi berpikir kalau tante itu adalah seorang tante – tante girang XD

“Baiklah, tapi kenapa?”

“Aku pemilik laundry ini.” Ia kembali tersenyum, Tora mengangguk – angguk mengerti.

“Baiklah saya permisi dulu kalau begitu…” ucap Tora lalu membungkuk sopan dan membalikkan badannya, tepat saat itu ia menabrak sesosok pria necis yang gemuk dan berwajah sedikit menakutkan. Ia memandang Tora, lebih tepatnya memandang boneka yang sedang laki – laki itu bawa.

“Darimana kau dapatkan boneka ini?”

“Ini milik teman saya.” Tora menjawab cepat, perasaannya mendadak tidak enak, ia bahkan tidak tahu kenapa ia berpikir begitu.

“Temanmu?” ia mengerutkan dahinya, “Dimana dia sekarang?”

“Ia tidak sedang ikut bersamaku.” Entah mengapa lidah Tora menuntunnya untuk mengatakan kebohongan itu.

“Maaf aku sedang terburu – buru. Permisi.”

Tora membuka pintu laundry itu dengan cepat dan keluar dengan rasa jengkel yang ia rasa sudah sampai di ubun – ubun kepalanya.

“Ada apa dengan hari ini? Kenapa semua orang sibuk menanyakan pemilik boneka ini?! Sebegitukah terkenalnya boneka bulukan ini?”



End of chapter 08
 
 
Current Location: Puri Kartika Cileduk
Current Mood: embarrassedembarrassed
Current Music: Back to You - Beast
 
 
lady_beyonix13
28 October 2011 @ 06:56 pm
What's the origin of your username? If you could change it to anything else, would you, and what would it be?


before I use this username, I first use the killingdoll13 as my username.
but because I forgot my password earlier,
I change my username to be lady_beyonix13

I'm not going to change my username
because through this username I was known by the people and friends... ^^
 
 
Current Location: Rumah
Current Mood: boredbored
Current Music: SNSD - Gee
 
 
lady_beyonix13
28 October 2011 @ 04:57 pm
Title:           Believe
Author:      Lady_Beyonix13 aka Hanazaki chiori
Pairing:      Reita x Ruki
Genre:        Angst
Rating:        NC - 17
Summary:   "Masih berani mencoba kabur dariku?" tubuh lemah itu tidak bergeming, rasa sakitnya membuatnya bahkan tidak mampu untuk berbicara. "Kau milikku, dan tidak ada seorangpun yang boleh mengambilmu dari sisiku."
A/N: Fic ini ada berkat bagarahnyo seme saya. kalo nggak baca fic dia dan jatuh cinta sama pairing reituki rasanya fic ini nggak akan pernah ada dan idenya pasti terus terusan ada di otak chio tnpa dikeluarin sedikitpun XD





# # #




"Kau mengenalku?"

"Tentu saja aku mengenalmu!"

"Tapi aku tidak tahu siapa kamu..."



# # #



Sosok itu terdiam di pojok sebuah ruangan yang gelap.
ia tidak tahu sudah berapa lama ia berada didalam tempat itu--tempat yang sempit dan menyeramkan.
lapar...laki - laki mungil itu menyentuh perutnya sendiri sambil menggigit bibirnya. ia belum menyentuh makanan sedikitpun sejak kemarin.

Takut.

Sosok mungil itu mendengar suara hujan di luar, suara tetesan hujan yang keras itu membuatnya semakin meringkuk ke pojok.
Rasa dingin yang bercampur dengan rasa takut membuatnya berteriak.
mengeluarkan jeritan yang sangat memilukan.
Seberapapun kencangnya ia menjerit,
tidak ada seorangpun yang datang untuk menolongnya.

Kenapa tidak ada seorangpun yang menolong?

Apakah ia punya kesalahan sehingga dia harus dikurung didalam sini?

Ia bahkan tidak mengingat siapa dirinya, ia hanya tahu kalau ia harus berada didalam sini.




# # #
Reita's side


Sudah lebih dari sebulan Ruki menghilang.
Atau mungkin bahkan sudah lebih dari setahun? 
Entahlah, aku bahkan tidak mengingatnya.
Hanya saja aku merindukan tawanya, celotehannya, merindukan sorot matanya yang tajam ketika memandangku, juga suaranya ketika memanggil namaku. Aku merindukan semuanya.

Dimana dia sekarang?
Apakah ia tidak tahu bahwa keluarganya panik mencarinya ketika ia menghilang?
Apakah ia tidak memikirkan ibunya yang selalu menangis ketika mendengar namanya disebut?
Apakah ia tidak menyadari kalau aku selalu mengkhawatirkan dirinya?
Apakah dia tidak merindukanku?

"Reita, kau pasti sedang mengingatnya lagi."

Aku menoleh, ternyata Saga--adikku. Aku tersenyum sinis. 

"Memikirkan dia? untuk apa? Bahkan ia jelas - jelas tidak memikirkan diriku sama sekali."

Saga hanya tersenyum,

"Jangan bohongi dirimu sendiri, Reita...Sejak kepergiannya dua tahun yang lalu, kau bahkan selalu merenung seperti ini."

ya ampun, sudah dua tahun?
ternyata Ruki sudah meninggalkanku selama dua tahun, dan aku bahkan merasa ia baru saja pergi kemarin. Aku hanya mengangkat bahuku sebagai jawaban atas pertanyaan (?) adikku.

"Rei--relakanlah dia. Semua orang sudah menganggapnya tewas selama ia menghilang, bukan?" Saga mendesah pelan, "Bahkan begitu juga dengan keluarganya sendiri."

aku menunduk, tidak menjawab sedikitpun perkataan Saga.
Hati kecilku memprotes, entah kenapa aku yakin Ruki masih hidup. Entah atas dasar apa aku bisa seyakin ini.
Dimanapun dia berada sekarang, aku berharap ia bisa menjaga dirinya dan ia baik - baik saja.



# # #



Laki - laki bertubuh tegap itu mengangkat dagu sosok mungil yang tidak berdaya di pojok ruangan itu.
sosok laki - laki mungil yang tidak berdaya, yang tidak lain tidak bukan adalah Ruki.
Walaupun tangan dan kakinya tidak terikat namun kondisi fisiknya yang lemah membuatnya tidak bisa melawan atau melakukan apapun.

"Masih berani mencoba kabur dariku?"

Tubuh lemah itu tidak bergeming karena rasa sakit disekujur tubuhnya membuatnya tidak mampu untuk mengeluarkan suara,

"Kau milikku."

Laki - laki itu menjambak rambut Ruki dengan kasar dan membenturkan kepalanya ke dinding membuat setitik noda darah mengalir dari bibir mungil milik Ruki.

"Tidak ada seorangpun yang boleh mengambilmu dari sisiku."



# # #


"RUKI!!!"

Reita terbangun dengan keringat dingin yang mengalir dari dahinya.
lagi - lagi mimpi itu,
mimpi yang selalu mengganggunya sejak Ruki menghilang. 

mimpi tentang Ruki yang dikurung di sebuah ruangan sempit yang gelap dan kotor. Seluruh tubuhnya terluka dan sosok itu tampak sangat rapuh dan ketakutan.

Ya Tuhan,
seandainya saja ia bisa merengkuh pemuda itu kedalam pelukannya.
Seandainya saja ia bisa menenangkan laki - laki itu seperti dulu lagi.

Apakah sekarang Ruki baik - baik saja?
Reita sungguh berharap kalau itu semua benar - benar hanyalah sebuah mimpi.

Ya Tuhan
Dimanapun Ruki berada dan apapun yang sedang ia lakukan,
tolong lindungi dia.

Biarkan ia kembali bertemu denganku suatu hari nanti, walaupun mungkin di suatu hari itu adalah hari terakhir aku hidup, setidaknya aku ingin kembali bertemu dengannya sebelum aku mati....ujar  Reita perlahan sambil menutup kedua bola matanya.






End of chapter one

 
 
Current Mood: sleepyga bisa tidur dari semalem...
Current Music: G.Na - I'll back off so you can live better
 
 
lady_beyonix13
28 October 2011 @ 12:44 am

Title:           Don’t say goodbye (english)

Author:       lady_beyonix13 aka hanazaki chiori 

Pairing:       Tora X Saga 

Genre:         Romance ; Angst

Rating:        NC - 17

Summary:   He walked down the stairs towards the garden and brought his last book he held in his hand. He was wondering, what it would be if the other man were still here— the man he used to love— beside him and didn't leave him alone. If only Byou were still by his side at that moment, instead of leaving him years ago.

Comment: This idea appears in the time I've washing my clothes. hopefully you guys will like and I hope this story does not make you guys are disappointed

Thanks for my beta reader,  ikick_hotaru

♥ ♥ ♥

As usual, Tora started to peep at his telescope that he used to see the stars. The sky didn’t look bright anymore. It was just because of that bunch of stars, the sky could seem brighter. It was his occupation to be an observer. Sometimes he felt so tired, but actually, he enjoyed his life.

He walked down the stairs towards the garden and brought his last book he held in his hand. He was wondering, what it would be if the other man were still here— the man he used to love— beside him and didn't leave him alone. If only Byou were still by his side at that moment, instead of leaving him years ago.

PRAK.

Too busy with his own mind, he didn’t realize that his pen fell down and slipped. It stopped next to a big black plastic bag. After he finally got his pen back, he became curious with that rubbish bag.

“Who’s thrown the rubbish bag here? I don’t have a big plastic bag like this.” Tora kicked that plastic bag. But the bag felt so soft and moving weakly, like something or someone alive was inside there! But it’s impossible. Tora opened that plastic bag and he was so surprised. He felldown to the ground when he found a beautiful man was fainted inside of it.

He looked unkempt and dirty. He even closely resembles a corpse. But his beauty remains there with him, Tora thought. Is he still alive? Tora touched his neck gently. He was still breathing buthis body felt so cold. He had to be warmed up, or he could die.

Tora laid that weak body on the couch in his living room, covered him with a blanket and slipped a pillow under his head. Then he walked towards the room warmer and turned it on. Eventhough it was far for a winter to come, he might lose his soul when he kept being in coldness. Besides, someone put him in a rubbish back with him only wearing such thin clothes like that, whoever they were, they must be someone crazy.

***

Tora’s Side

I was arranging some files and reports for the astronomy magazine when the sun appeared from behind the clouds. I didn’t aware that morning had came already. I took care of that man quite intense so that I didn’t even get enough sleep for myself. As if I mind it, because I was the one who prefered to look after him. It reliefed me to see his body stop thrembling and his temperature slowly back to normal.

That figure stretched his body after sleeping. I turned my eyes from my computer towards him and stared at him. He tried so hard to open his eyes, and when they slowly made it to open, he furrowed his forehead. Maybe he was blinded by the sun rays because it’s been quite long since he opened his eyes, I supposed. God, he looked so beautiful. His eyes looked so bright and adorable; he had a beautiful nose, and a pretty pink lips.

“You’ve woken up?”

He looked shocked and sat up from his lying position, and then his widened eyes wandered around in scared. I understood why he looked so scared. Maybe something had happened to him.He seemed have a deep traumatic.

“Don’t be scared. I’m Shinji—or just call me Tora. What’s your name? And…-eh I found you at my garden last night. What happened to you?”

He didn’t answer, just stared at me with a frightened expression. But he looked so cute and innocent, I wonder how did that person—I didn’t know who—could be so mean to him.

Kryuuuk…

“Are you hungry?” I smiled to him, “Alright, wait for a moment, I’ll take some breakfast for you. Ihope you’ll like it.”

***

He ate much; he seemed so hungry. I walked towards him and decided to sit across of him. He stopped eating and put the bowl back on table.

“What happen?” I smiled, “Just eat, don’t worry about me. Just tell me if you still feel hungry, I still have lots of food in my refrigerator.” He just looked at me without an expression.

“What’s your name?”

He refused to answer.

“Hey, what’s your name?” I smiled to him

“Saga…” He finally spoke.

I smiled to him, “Where are you from?”

He just shook his head.

“Where’s your home?”

He refused to talk. He just lifted his shoulder up slowly and kept bowing his head.

“How about your family?” This time, he answered me with a full silence.

Neither of us could talk, we kept the thoughts in our own mind. I thought I knew what’s going on.

“Saga, that’s a beautiful name. Ok, you can stay here for a while—I mean, sleeping at my house. You want to take a shower?”

“A shower?” He asked me, I could hear his weak voice, but he seemed interested.

“Yes, take a shower.” I smiled, “You’ve ever been taking a shower, don’t you?” a stupid question, of course he did—he must be had taken showers before.

He nodded, and I smiled again. “There are some towels on the box. Just use wherever you like.”

“I’ll just… wash this plate.” He talked slowly, but I shook my head.

“No. you don’t have to do that, let me do that thing. You still weak, you must take a rest.” 

He nodded again and walked to the towels box. Without saying anything, he grabbed the red towel with a duck pictures in it, then he walked in to the bathroom.

 ***

He walked slowly beside me and wore a bathrobe and a ducky picture of towel on his head. Now he looked more beautiful than before. I thought Byou was the most beautiful man in this world, but Saga was even more. Saga was much more beautiful than him—no, Tora. What are you thinking about? Of course Byou was more beautiful and hotter than Saga. But why did I felt something different? Why did I really want to protect him? I’ve never felt this way before when Iwas still with Byou.

Saga sat down back at my couch, and he refused to look at me. He still tilted down his head, looked so scared. I had to do something to make him feel better. I decided to walk towards the refrigerator and took some ice creams out from the freezer. But I didn’t know what happened, somehow this stupid fridge’s door pinched my head!

I heard saga laughed with a small voice. He didn’t realize it, I really was in a dangerous situationright now.

“Sagacchi, help me… it is serious!”

His eyes were getting wider, and I could feel his smile faded from his face, replaced by a panic expression. He got up from couch, ran towards me, and tried to pull my refrigerator’s door with his weak body.

Finally, my head was safe.

He looked at me panicly. Moreover, I could see his seem so worried face.

“Tora – san, are you alright?” He asked me softly. I nod and stroking his hair gently.

“You don’t have to be worried; I’m okay now… but, thanks to worry about me.”

He smiled and for the first time. I thought he looked even cuter.

I guessed, from now on, my life’s going to be different.

To be continued

Thanks for read...

comment please... ^_^


 
 
Current Mood: sicksick
Current Music: Kim Jonghyun - So Goodbye